Tag

, , ,

Warning!!!

postingan ini berisi curhatan gak penting jadi kalau g punya waktu baiknya lsng diskip saja

Sebelum  nikah saya pikir pertanyaan orang2 kepo bin yinyir ttg hidup saya akan berenti setelah bond ngucapin ijab Kabul dan teriakan pak penghulu yang bilang sah ya, oh ternyata tidak after marriage question ternyata jauh lebih nendang untuk ukuran hati saya yang super sensitive “uhuk

Dulu, pertanyaan setiap reuni atau kondangan itu standar ya kapan nikah, kapan nyusul adek (kebetulan adek cewek saya sudah menikah 5 tahun sebelum saya), dan akan saya jawab dengan santai tunggu bond selese kuliah S2, ntar dulu masih pen kerja, atau masih mau pcran belum mikir nikah, dan pertanyaan itu sm skali gak ngefek di hidup saya.  totally gak ngaruh lah ya. Berat badan saya tetap aja nyundul angka 60 lebihnya banyak, selera makan gak berubah, dan saya gak pernah nangis Bombay setelah ditanya, meskipun yang nanya sdh setajam silet . Sy cm mikirin ibu saya yang katanya sebal kalau ditanya2 keluarga ttg kapan saya nikah membinah rumah tanggah…:D

Tapi sekarang, pertanyaan orang2 kepo itu sudah berubah cencu sajah bukan lagi nanya kapan nikah, tapi pertanyaan yang bikn hati sy langsung mak jleb dan pengen nangis dipelukan bond, pertanyaan menyebalkan yang bikin stress lahir dan batin “SUDAH ADAKAH?”, “SUDAH ISI BELUM?”,

Gaaaraaaaaa, apa2an orang2 ini gak tau yaa kalau setiap dapat tamu bulanan saya langsung nangis seperti habis diputusin pacar, setiap ibu, ipar, merto tlpn yang ditanya itu mulu sampe saya frustasi pen lari ke gurun Gobi (lebay), eh ini kok mereka pada nggak nolong sich malah menambah kesedihan hati saya…. setiap bbm, tlpnan, ketemuan malah Tanya itu mulu..

Okelah, itu mungkin hanya pertanyaan basa basi, sekedar buang kata buat buka komunikasi tp kalau setiap ketemu pertanyaan itu mulu, mau ditonjok apah, apa perlu ya saya demo usul ke DPR menerbitkan undang2  yang melarang pertanyaan ganggu macem “KAPAN KAWIN?” atau “SUDAH ISI BELUM?”  kalau nanya denda… huh

Jujur aja, saya sm bond sangat pengen hamil kalau perlu seminggu setelah nikah lsng jadi aja gak ada acara tunda2 secara menghabiskan waktu pacaran hampir nyundul angka 5 tahun diusia yang udah gak remaja (apa sich bahasa saya) itu wasting time, tapi setelah 6 bulan nikah kami belum juga dikasih anugrah itu yah kami harus gimana selain usaha, itukan hak prerogatifnya Allah, gak mungkinkan saya sama bond ujug2 mendemo Allah emangnya kita mahasiswa mau demo kenaikan BBM (maaf analoginya gak nyambung).

Mungkin postingan ini amat sangat lebay, setelah baca mungkin akan timbul kmentar bru juga 6 bulan sudah blingstan, baru juga 6 bulan udah curcol berlebihan, gimana kalau  udah 1 tahun, 3 tahun, 6 tahun justru karena saya gak mau ngalamin seperti kerabat saya yang udah tahunan itu makanya saya defensive dari sekrang, saya gak mau seperti  mereka, yang menghindari acara keluarga, yang takut mudik jenguk mertua hanya krn menghindari pertanyaan “SUDAH ISI?” tadi..

Mudah2n pertanyaan ganggu ini segera berenti, berenti dengan jawaban “ALHAMDULILLAH SAYA SUDAH ISI” (isi nasi). Kapan saat itu datang…. Mudah2an secepatnya… doakan kami permisa…

RheY

Iklan