Tag

,

Mau cerita tentang <A href=”http://randompeps.wordpress.com”>pepi</a&gt; nigh yang sempat ngheitz berat di kalangan blogger. meskipun kisah pepi ini sdh so last year alias sdh basi tapi tetap ingin saya tulis di blog sebagai self reminder buat terus berhati2 dan menyadari g semua orang di dunia maya itu bener… 😀

Kenalan dengan pepi bermula di bulan agustus 2012 melaui blognya. Karena saya suka BW ke seleb blog saya iseng ngeklik nama pepi yang comment lupa di blog siapa. Saya akui tulisannya yang simpel dan mengalir bikin saya tertarik untuk terus berkunjung kembali. Kebetulan si Pepi ini jg rajin update sepertinya. Sekitar blan 9 atau 10 (saya jg lupa2 ingat mau cek ke lagi sudah direstriksi ternyata) ada pengumuman diblognya yang menjual buku2 bekas koleksinya dia. Setelah baca list buku yang dijual saya tertarik memesan buku Hunger Games dan antologi Rasa karangan ika Natasha. DM kedia dan saya minta no HP buat confirm pembayaran krn saat itu email sy g bisa trbuka krn kelupaan pasword. Responnya cepat banget krn gak lama kemudian saya dapat sms yang bilang kalau stok buku itu masih available, dia minta uangnya ditrf kerekening mandiri an Sekar saat itu jg lsng saya sanggupi tanpa banyak comment sy lsng trf harga buku plus ongkirnya.

Karena disibukkan persiapan pernikahan, pemesanan buku ini sedikit saya abaikan. pepi sempat nawarin buku lain. Kebetulan saya suka serial 5 sekawan, katanya dia mau ngasih serial 5 sekawan komplit seharga 450rb. Sebenarnya saya cukup tertarik, untung saja saat itu sy g asal transfer. Saya bilang tunggu bukunya sampe dl bru sy mau beli lg.

Setelah acara nikahan, sebelum balik ke Bombana saya ngecek ke warnet Kakaknya Bond tempat saya nitip barang2 pesanan. Dan ternyata kiriman buku dr pepi belum nyampe, saya sempat sms ke nomornya dia nanya kok bukunya belum sampe ya. Sy juga sempat bilang kalau memang ngirimnya by Tiki sy minta nomor resinya saja krn kebetulan Tiki kendari itu dekat Rumah dan saya kenal pengelolanya. Jadi gampanglah kalau hrus trecking barang. Tapi alasan si Pepi ini segudang cint, alasan resi hilang lah, banjir lah dlsb. Sampe ngomong apa uangnya mau dibalikin aja. Saya bilang g usah sy mau bukunya. 2 minggu berikutnya saya coba hubungi nomor dia lagi tp sdh gak aktif aja sodara2. Perasaan saya mulai g enak. Tapi sy biarkan saja, mungkin lagi lobet atau ga ada signal mungkin. Saya juga sdh mulai kelupaan lagi dengan pesanan buku ini, selain krn kerjaan kesibukan pindah kerumah Lampopala jg cukup menyita perhatian.

Long story short, sekitar bulan 1 saya main ke Blog <A href=”http://mydailythankyounote.blogspot.com”>Mbak Novi</a>, ternyata lagi heboh membahas pepi, ke blog <A href=”http://leonyleony.blogspot.com”>Mbak Leony</a> juga kek gitu, dan banyak seleb blog lain yang juga kena tipu2 pepi. Saya langsung teringat pesanan buku saya. Oh Gosh, saat itu jg saya sadar saya salah satu korban Pepi… Uangnya memang g seberapa (banyak ding krn cukup buat beli beras buat saya sm bond buat sebulan xixixixxi) tp pepi itu memang kasian benar ya, menyia2kan segala bakat dan koneksi yang dimilikinya yang g semua orng punya kesempatan memilikinya. Mudah2an setelah ini saya bisa lebih berhati2 lagi kalau mau belanja onlen.. 

 

 

Selamat Hari Senin

 

 

RheY

Iklan